Yuk, Atur Porsi Makan Si Kecil Sebelum Terlambat

Merries Insight
25 April 2014
Kesehatan
Share
Yuk, Atur Porsi Makan Si Kecil Sebelum Terlambat

Sejak dulu memang orang-orang tidak mengetahui ukuran porsi makan yang tepat bagi anak. Bahkan tidak jarang jika anak-anak diberikan porsi makan yang melebihi kapasitasnya. Tentu saja hal ini dipicu juga oleh anggapan anak gemuk merupakan anak yang sehat dan sangat menggemaskan. Menurut data dari Center for Chronic Diseases Prevention and Health Promotion Amerika Serikat mengatakan bahwa penyebab utama anak mengalami obesitas adalah pola makan dan persepsi yang salah dari masyarakat.

Obesitas bukan hanya ancaman untuk orang dewasa saja, namun ancaman yang sangat besar untuk anak-anak. Untuk mengatasi hal itu, yuk simak Tips berikut:

Piramida Makanan

Piramida makanan merupakan cara visual yang sangat menarik untuk mengajar anak-anak tentang porsi makanan yang baik. Sejak tahun 2005, panduan piramida tersebut telah diubah agar anak menjadi lebih memahami porsi makanan mereka. Piramida makanan tersebut terdiri dari garis-garis vertikal dengan lima warna yang akan mewakili kelompok makanan yang berbeda sesuai dengan porsinya masing masing.

Memilih Porsi Makanan

Kebanyakan orang tua sering memberikan porsi makan dua kali lipat atau bahkan lebih dari ukuran porsi yang direkomendasikan untuk anak-anak. Meski sudah tahu porsi tersebut berlebihan, terkadang orangtua juga akan memaksa anak untuk menghabiskan makanan tersebut. Tentu saja dampaknya tidak hanya akan membuat mereka tidak sehat, akan tetapi juga akan menyebabkan kebiasaan makan yang berlebihan di kemudian hari.

Baca Juga

Anak moms doyan makan atau susah makan?

Resep Pandan Crepes Untuk 15 Porsi

si kakak minta makan mie instan terus, gamau makan yg lain. ada tips and trick kah?

Mengontrol Bagian

Anak yang mengalami obesitas akan meningkatkan risiko masalah kesehatan seperti diabetes tipe 2, masalah kadiovaskular, kolesterol tinggi serta masalah pada tulang mereka. Dalam rangka mengajar anak untuk mengontrol porsi makannya sendiri, maka sebaiknya Moms membagi makanan tersebut menjadi empat bagian yang berbeda. Bagian pertama di isi dengan biji-bijian, bagian kedua di isi buah-buahan, bagian ketiga di isi sayuran dan bagian terakhir protein dengan disajikan dalam porsi yang kecil

Mengajari Ukuran Porsi

Walaupun belum terlalu mengerti, akan tetapi ajarkan anak mengenai ukuran porsi dengan cara membandingkan jenis makanan yang berbeda dalam setiap porsinya. Misalnya saja, satu porsi beras sama dengan satu sendok es krim dan satu buah permen, dan lain sebagainya. Cara sederhana ini akan membantu anak untuk lebih memahami berapa banyak makanan yang harus masuk ke perutnya dan apakah makanan itu sudah sesuai dengan yang direkomendasikan untuk gaya hidup sehat sejak dini.

Baca Juga

Tanda Perkembangan Bayi Terlambat pada Usia 13 hingga 36 Bulan

Mungkin Ini Penyebab Si Kecil Terlambat Bicara

si kakak minta makan mie instan terus, gamau makan yg lain. ada tips and trick kah?